Saturday, October 08, 2005

Cabut Gigi


05 Okt 2005

Cabut Gigi

Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati? Are you syurrr, Meggy Z.?! Buatku JAUH lebih baik SAKIT GIGI daripa pergi ke DOKTER GIGI. Aku nahan-nahan sakit gigi selama 3 minggu karena takut ke dokter gigi. Soalnya terakhir nyabut gigi waktu SMP dulu, bisa dibilang bukan pengalaman yang menyenangkan (please deh, kapan sih ke dokter gigi serasa kayak pergi piknik?). Jadi, waktu nyabut gigi gerahamku yang rusak abis, saking nggak kuatnya (dasar dokter magang!) bersusah payah narik gigiku dengan tangnya dan tangannya yang satu lagi bertumpu di… MUKAKU. Shit! Rasanya aku kayak nggak diperlakukan seperti manusia waktu itu.

Well, back to real life, jadi tadi itu aku lumayan kaget soalnya dokter giginya baik banget. Bahkan sebelum cabut gigi aku sempet disuruh nimbang-nimbang badan dulu—ngebandingin berat badanku dengan berat badan anaknya yang ‘besar’. Well, aku menang—tau kan artinya? Kami selisih sepuluh kilo.

Tibalah momen-momen menegangkan itu—yang jauh lebih menegangkan dari nungguin dekan nandatanganin skripsiku (itu ceritanya lain lagi), gusiku disuntik anastesi dan setelah lima menit gigiku langsung dicabut. Dua, Sodara-sodara, dan keadaannya mengenaskan banget. Dokternya—mungkin kombinasi kesintingan dokter dan ‘terpesona’ ngeliat gigi jelekku—nawarin aku buat ngebawa tuh gigi-gigi pulang. Buat suvenir??? Yeah right, yang bener aja! Mending aku beli kartu pos di depan deh, yang pake tulisan ‘Greetings From The Dentist—arrrgh!’, kalo ada.

Penderitaan berakhir? Nope! Malah, nasibku harus semengenaskan Oshin (tuh cewek terkenal dengan derita silih-berganti di setiap episode serialnya). Bisa dibilang aku ini Oshin versi sakit gigi. Besok nih, aku disuruh balik lagi buat penderitaan tahap kedua: nambal empat gigi plus bersihin karang gigi. La, la, la, I’m so damn happy! (baca dengan nada sarkastis).

P.S. Sebenarnya ini nggak penting, tapi BTW bau darah itu aneh ya? Apalagi dari lubang gusi abis pencabutan gigi. Aku nggak sengaja nyium kapas bekas nahan darahnya gitu. Boong deng, aku nyium beberapa kali. Geblek, aku kok jadi kecanduan nyium-nyium bau darah gini ya? Jangan-jangan karena pengalaman cabut gigi, memoriku sebagai manusia srigala/vampire/anjing rabiesan bangkit dari alam bawah sadarku? Kali loooooh…

1 comment:

Pak khalil said...

halo bro.., gw jg abis cabut gigi nih, baru aja sekitar 3 jam yang lalu saat posting ini. Sakitnya terasa bangat apalagi pada saat disuntik gw sempat teriak-teriak sampe2 seisi klinik dengar tuh.. tapi si dokter lebih kuat dorong muka gw. Tapi setelah selesai, gw n si dokter malah ketawa-ketiwi.. yah tentu saja ketawa gue kayak gak biasanya gitu hehee..